Artificial intelligence and technology

Mengukur Kepercayaan pada Kecerdasan Buatan (AI)

Didorong oleh semakin menonjolnya kecerdasan buatan (AI) di masyarakat, para peneliti Universitas Tokyo menyelidiki sikap publik terhadap etika AI. Temuan mereka mengukur bagaimana demografi yang berbeda dan skenario etika mempengaruhi sikap ini. Sebagai bagian dari studi ini, tim mengembangkan metrik visual segi delapan, analog dengan sistem peringkat, yang dapat berguna bagi peneliti AI yang ingin mengetahui bagaimana karya mereka dapat dilihat oleh publik.

Banyak orang merasa perkembangan teknologi yang pesat seringkali melampaui struktur sosial yang secara implisit membimbing dan mengaturnya, seperti hukum atau etika. AI khususnya mencontohkan ini karena telah menjadi begitu meresap dalam kehidupan sehari-hari bagi banyak orang, tampaknya dalam semalam. Proliferasi ini, ditambah dengan kompleksitas relatif AI dibandingkan dengan teknologi yang lebih familiar, dapat menimbulkan ketakutan dan ketidakpercayaan terhadap komponen kunci kehidupan modern ini. Siapa yang tidak mempercayai AI dan dengan cara apa hal-hal yang berguna untuk diketahui oleh pengembang dan regulator teknologi AI, tetapi pertanyaan semacam ini tidak mudah untuk diukur.

 

AI Octagon Chart
Bagan contoh yang menunjukkan peringkat responden dari delapan tema untuk masing-masing dari empat skenario etis pada aplikasi AI yang berbeda. Credit: © 2021 Yokoyama dkk.

 

Para peneliti di Universitas Tokyo, yang dipimpin oleh Profesor Hiromi Yokoyama dari Institut Kavli untuk Fisika dan Matematika Alam Semesta, mulai mengukur sikap publik terhadap masalah etika seputar AI. Ada dua pertanyaan, khususnya, tim, melalui analisis survei, berusaha untuk menjawab: bagaimana sikap berubah tergantung pada skenario yang disajikan kepada responden, dan bagaimana demografi responden itu sendiri mengubah sikap.

Etika tidak dapat benar-benar diukur, jadi untuk mengukur sikap terhadap etika AI, tim menggunakan delapan tema umum untuk banyak aplikasi AI yang menimbulkan pertanyaan etis: privasi, akuntabilitas, keselamatan dan keamanan, transparansi dan kemampuan menjelaskan, keadilan dan non-diskriminasi, manusia penguasaan teknologi, tanggung jawab profesional, dan promosi nilai-nilai kemanusiaan. Ini, yang oleh kelompok itu disebut “pengukuran segi delapan,” terinspirasi oleh makalah tahun 2020 oleh peneliti Universitas Harvard Jessica Fjeld dan timnya.

BACA JUGA  Cara Membuat Absen Kantor, Kuliah, dan Sekolah Online dengan Google Form

 

AI Octagon Measurements
Delapan tema umum untuk berbagai skenario AI di mana publik memiliki masalah etika yang mendesak. Kredit: © 2021 Yokoyama dkk.

 

Responden survei diberi serangkaian empat skenario untuk menilai menurut delapan kriteria ini. Setiap skenario melihat aplikasi AI yang berbeda. Mereka adalah: seni yang dihasilkan AI, layanan pelanggan AI, senjata otonom, dan prediksi kejahatan.

Responden survei juga memberi peneliti informasi tentang diri mereka sendiri seperti usia, jenis kelamin, pekerjaan, dan tingkat pendidikan, serta ukuran tingkat minat mereka terhadap sains dan teknologi melalui serangkaian pertanyaan tambahan. Informasi ini penting bagi para peneliti untuk melihat karakteristik orang apa yang sesuai dengan sikap tertentu.

“Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa risiko dirasakan lebih negatif oleh wanita, orang tua, dan mereka yang memiliki lebih banyak pengetahuan tentang subjek. Saya mengharapkan untuk melihat sesuatu yang berbeda dalam survei ini mengingat betapa AI telah menjadi biasa, tetapi secara mengejutkan kami melihat tren serupa di sini, ”kata Yokoyama. “Namun, sesuatu yang kami lihat yang diharapkan adalah bagaimana skenario yang berbeda dirasakan, dengan gagasan senjata AI disambut dengan skeptisisme yang jauh lebih besar daripada tiga skenario lainnya.”

Tim berharap hasilnya dapat mengarah pada penciptaan semacam skala universal untuk mengukur dan membandingkan masalah etika seputar AI. Survei ini terbatas di Jepang, tetapi tim sudah mulai mengumpulkan data di beberapa negara lain.

“Dengan skala universal, peneliti, pengembang, dan regulator dapat mengukur penerimaan aplikasi atau dampak AI tertentu dengan lebih baik dan bertindak sesuai dengan itu,” kata Asisten Profesor Tilman Hartwig. “Satu hal yang saya temukan saat mengembangkan skenario dan kuesioner adalah bahwa banyak topik dalam AI memerlukan penjelasan yang signifikan, lebih dari yang kami sadari. Ini menunjukkan ada kesenjangan besar antara persepsi dan kenyataan dalam hal AI.”

BACA JUGA  Apple Meluncurkan Perbaikan Untuk Bug yang Dapat Merusak Sinkronisasi iCloud

Referensi: “Pengukuran segi delapan: sikap publik terhadap etika AI” oleh Yuko Ikkataia, Tilman Hartwig, Naohiro Takanashi dan Hiromi M Yokoyama, 10 Januari 2022, Jurnal Internasional Interaksi Manusia-Komputer.

Sumber; scitechdaily.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *